Tanda Kebangkitan Kundalini

Tanda Kebangkitan Kundalini
Photo by Jay Castor on Unsplash

Dalam Injil Ramakrishna , Ramakrishna Paramahansa secara singkat menyebutkan lima cara di mana Kundalini muncul. Dalam bukunya Kashmir Shaivism, Swami Lakshman Joo membahas enam cara di mana Kundalini muncul. Hal ini dimungkinkan untuk mengidentifikasi beberapa tanda kebangkitan kundalini

Kutipan (Injil Sri Ramakrishna )

Ini adalah kutipan dari Injil Ramakrishna di mana Ramakrishna membahas lima cara di mana Kundalini (arus spiritual) naik.

“Seorang sadhu dari Rishikesh berkunjung ke sini. Dia berkata kepada saya (Ramakrishna), ‘Betapa indahnya! Saya telah melihat lima jenis samadhi dalam diri Anda.’

Monyet : Arus spiritual melompat seperti monyet di pohon tubuh, dari satu cabang ke cabang lainnya, menuju samadhi.

Ikan : Sama seperti seekor ikan yang berenang dengan cepat di air, arus spiritual bergerak ke atas di dalam tubuh dan menghasilkan samadhi.

Burung : Seperti burung kadang-kadang di cabang pohon tubuh ini dan kadang-kadang melompat ke cabang lain.

Semut : Arus spiritual merayap perlahan di dalam seperti semut. Ketika mencapai Sahasrara (teratai seribu kelopak di atas kepala), seseorang mencapai samadhi.

Ular : Dengan kata lain, arus spiritual bergerak dalam gerakan menggeliat seperti ular dan menghasilkan samadhi ketika mencapai Sahasrara.”

Kutipan Buku Sri Lakshman Joo

Dan ini adalah kutipan dari buku Sri Lakshman Joo , Kashmir Shaivism. Deskripsinya tentang Semut dan Ular/Kobra cocok dengan yang diberikan oleh Sri Ramakrishna. Ada variasi munculnya prana kundalini dari cakra muladhara tergantung pada keinginan dan kerinduan si calon.

Ketika seorang yogi memiliki keinginan yang kuat dan kerinduan untuk mencapai pengakuan Yang Mahakuasa “Aku” melalui mantra ‘aham”: “Aku,” maka, karena keinginan dan kerinduan ini, napasnya menjadi penuh kebahagiaan, kegembiraan, dan ekstasi.

Secara otomatis kekuatan nafas yang membahagiakan ini menembus cakra muladhara dalam bentuk mantra ini. Dia merasa secara bersamaan bahwa dia adalah keberadaan, dan satu dengan, kebangkitan kundalini ini.

Sensasi ini kemudian bergerak dan naik dengan daya tembus nafas bahagia dari muladhara cakra menembus nabhi cakra yang terdapat di pusar, dari pusar menembus hrit cakra yang terdapat di dalam hati, dari hati menembus kantha cakra, yang ditemukan di tenggorokan, dan akhirnya dari tenggorokan menembus bhrumadhya cakra, yang ditemukan di antara alis. Jenis penetrasi khusus ini,mantra vedha dalam Saivisme kita.

Jenis kebangkitan yang berbeda terjadi ketika seorang yogi ingin mengangkat orang. Yogi ini memiliki intensitas keinginan khusus ini dan merasa bahwa ia melakukan latihannya hanya untuk kepentingan umat manusia. Dia tidak ingin membantu dirinya sendiri, dia ingin membantu orang lain.

Baginya, munculnya prana kundalini dimulai dengan kekuatan nafas yang menyenangkan menyentuh muladhara cakra yang kemudian mulai bergerak. Bersamaan dengan itu, kekuatan nafas yang menyenangkan berubah menjadi nada.

Di sini nada berarti, “Saya dimaksudkan untuk peningkatan umat manusia.” Secara harfiah kata ‘nada’ berarti “suara”. Disebut nada karena yogi ini ingin menjelaskan Realitas Universal kepada orang lain. Sensasi ini berlanjut saat prana kundalini naik menembus pusar, lalu jantung, lalu tenggorokan, dan terakhir alis. Jenis penetrasi khusus ini disebut nada vedha .

Variasi berikutnya dalam munculnya prana kundalini terjadi ketika seorang yogi terikat pada kemudahan, kenyamanan, kebahagiaan, dan kegembiraan. Dia menginginkan ketenangan pikiran dan tidak ada yang lain.

Dalam hal ini ketika kekuatan nafas yang membahagiakan berupa prana kundalini menembus cakra muladhara dan kemudian naik menembus pusar, jantung, tenggorokan, dan alis, itu berubah menjadi sumber air mani.

Ia merasa bahwa itu adalah sumber air mani yang naik dari cakra muladhara ke brahmarandra dan menyebar ke seluruh tubuhnya. Itu naik dengan kekuatan yang luar biasa seperti air mancur. Betapa senang dan bahagianya dia. Kegembiraan seksual tidak ada bandingannya.

Karena intensitas kegembiraan yang melekat pada munculnya prana kundalini ini, dia kehilangan semua selera untuk kesenangan duniawi sekaligus. Penetrasi semacam ini disebut bindu vedha .

Variasi lain dalam munculnya prana kundalini terjadi ketika seorang yogi memiliki keinginan untuk menjadi kuat dan mempertahankan kekuatannya. Dia ingin menjaga dirinya dalam kondisi sempurna. Ia ingin dapat mengajar orang lain tentang perasaan batinnya tanpa mengalami kelelahan.

Pada orang ini, ketika kekuatan nafas yang membahagiakan menembus cakra muladhara dan kemudian naik menembus pusar, jantung, tenggorokan, dan alis, ia muncul dalam bentuk semut ( catatan saya: mirip dengan Ramakrishna) .

Ini karena kekuatan nafas yang menyenangkan diubah menjadi energi. Ini adalah kebangkitan energi dalam prana kundalini. Dia merasa bahwa energi sedang dikembangkan dan dia menjadi perwujudan energi. Jenis penetrasi khusus dalam prana kundalini ini disebut sakta vedha .

Variasi kelima dalam munculnya prana kundalini terjadi ketika seorang yogi mendapat kesan bahwa bentuk dan realitas kundalini sebenarnya adalah kekuatan ular.

Ketika yogi memiliki kesan ini maka munculnya kekuatan nafas yang membahagiakan dalam bentuk prana kundalini terjadi dalam bentuk seekor ular kobra. Dia benar-benar mengalami bahwa itu adalah seekor kobra yang sedang naik ( catatan saya: mirip dengan Ramakrishna ) dengan ekornya tetap di dalam dan menyentuh cakra muladhara dan meregang untuk menembus semua cakra hingga dan termasuk brahmarandhra. Penetrasi semacam ini disebut bhujanga vedha .

Variasi keenam dan terakhir dalam munculnya prana kundalini terjadi ketika yogi memperoleh, dalam latihannya, keinginan untuk secara diam-diam menginisiasi beberapa muridnya tanpa ada yang mengetahuinya. Bagi yogi ini, ketika kekuatan nafas yang menyenangkan menembus cakra muladhara dan naik dari cakra muladhara untuk menembus pusar, jantung, tenggorokan, dan alis, ia muncul dalam bentuk dengungan lebah hitam .

Dia mengalami suara lebah hitam dan dia juga mengalami kebahagiaan intens yang terkait dengan kenaikan ini. Jenis penetrasi ini disebut bhramara vedha .

( Swami Lakshman Joo, Kashmir Shaivism The Secret Supreme )

Info lain: Subtle Energy dan Penyembuhan Holistik

Leave a Reply

Your email address will not be published.