Suku Primitif di Brazil Hidup di Amazon

Mikamoney.com-Sebuah suku primitif di Brazil yang berada di dalam hutan Amazon terlihat ketika seorang fotografer Ricardo Stuckert yang secara tidak sengaja memotret sekelompok suku primitive tersebut

Para ahli menduga bahwa suku terasing tersebut terisolasi dari dunia luar dan tetap mempertahankan gaya hidup seperti yang dilakukan sejak nenek moyangnya 20.000 tahun yang lalu

Baca juga: Mengapa peradaban bangsa-bangsa berbeda

Mereka hidup secara nomaden dan mencari makan dari hutan dengan menjadi pemburu dan pengumpul yang berpindah-pindah tempat mengikuti hewan buruan dan sumber makanan

Sebelumnya tahun 2008 dan 2010 ditemukan sekelompok suku primitif dan terasing di hutan Amazon dan diperkirakan jika ini adalah suku yang sama maka mereka telah pindah dari satu tempat ke tempat yang lain atau hidup secara nomaden

Para anggota suku memakai cat merah pada anggota tubuh mereka sebagai kamuflase dan terlihat mereka sangat sehat dan penasaran ketika melihat helicopter

Terlihat mereka menanam tanaman jagung, ubi kayu, dan pisang serta ada pondok sederhana dengan satu pintu sebagai rumahnya

Para ahli percaya, berdasarkan foto yang diambil, bahwa pemukiman itu dapat menampung hingga 100 orang. Mereka mempersenjatai diri dengan busur dan tombak buatan tangan dan berusaha memanah helikopter yang memfotonya.

Penemuan orang-orang seperti itu sangat menarik, Brazil memberlakukan ‘kebijakan tanpa kontak’ terhadap suku-suku asli tersebut,

dan membiarkan mereka tetap hidup terasing dari dunia luar tetapi cara hidup mereka sering terancam oleh para penebang yang secara ilegal menebangi hutan hujan.

Dipercayai bahwa lebih dari 100 suku berbeda tinggal di hutan hujan Amazon di perbatasan Brasil Peru, Bolivia, dan Kolombia. Daerah tempat mereka tinggal mulai terkikis perlahan dan pasti

Read also :  Download Sertifikat Vaksin Covid-19 Secara Aman

Karena mereka belum melakukan kontak dengan orang-orang dari dunia modern, mereka berisiko terinfeksi oleh hal-hal seperti flu biasa atau bahkan virus yang lebih buruk.

Ini telah didokumentasikan berulang kali karena banyak masyarakat adat telah binasa atau jumlahnya berkurang secara signifikan.

Tekanan terhadap pemerintah dari banyak kalangan bahwa tugas pemerintah tidak hanya melindungi mereka namun juga memperhatikan kesejahteraan bagi warga negara secara keseluruhan

Meskipun orang-orang yang terbang diatas mereka tidak memiliki kontak langsung dengan suku terasing tersebut, kehadiran mereka akan memberikan dampak pada budaya dan kehidupan suku tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *