Home Lainnya Monster Golem dalam Legenda Yahudi

Monster Golem dalam Legenda Yahudi

291
0
kisah golem monster yang dibuat oleh rabi yahudi

Mikamoney.com– Monster Golem dalam Legenda Yahudi. Novel horor gothic, Frankenstein, adalah salah satu kisah yang paling terkenal di mana manusia mencoba untuk bermain dewa dengan mencoba membuat makhluk hidup.

Kisah serupa, yaitu tentang monster golem, ada dalam cerita rakyat dan legenda Yahudi, meskipun dengan beberapa perbedaan yang jelas.

Misalnya, monster Frankenstein secara populer digambarkan sebagai penggabungan bagian tubuh dari mayat, sedangkan golem dikatakan terbuat dari tanah liat.

Selain itu, monster Frankenstein dihidupkan dengan cara science. Sedangkan golem dikatakan dihidupkan dengan cara mistis.

Golem dalam Alkitab
Kata ‘golem’ dikatakan muncul sekali dalam Alkitab (Mazmur 139: 16), dan berarti ‘massa tak berbentuk’ atau ‘substansi yang belum selesai’ dalam bahasa Ibrani.

Menurut legenda Talmud, Adam adalah golem selama 12 jam pertama keberadaannya, menunjukkan bahwa ia adalah tubuh tanpa jiwa.

Dalam legenda lain, nabi Yeremia dikatakan telah membuat golem. Beberapa percaya legenda ini tentang penciptaan golem hanya simbolis di alam, dan mungkin merujuk pada kebangkitan spiritual seseorang.

Ada orang lain yang menafsirkan kisah golem secara harfiah dan percaya bahwa adalah mungkin untuk menciptakan makhluk seperti itu.

Dalam Sefer Yetzirah (artinya ‘Buku Penciptaan / Formasi’), ada instruksi yang menjelaskan penciptaan golem.

Beberapa komentar rabi tentang buku ini telah memberikan penjelasan berbeda tentang bagaimana arah ini harus dilakukan.

Dalam sebagian besar versi, golem pertama kali dibentuk menjadi bentuk menyerupai manusia.

Cara Membawa Golem ke Kehidupan
Ada beberapa cara yang diberikan untuk menghidupkan golem. Salah satu cara, misalnya, adalah jika penciptanya berjalan atau menari di sekitarnya sambil mengucapkan kombinasi huruf dari alfabet Ibrani dan nama rahasia Allah.

Dalam versi lain, huruf aleph, mem, dan tav (huruf-huruf ini digabungkan untuk membentuk kata emet, yang berarti ‘kebenaran’) diminta untuk ditulis di dahi golem untuk memberikannya kehidupan.

Cara ketiga untuk menghidupkan golem adalah dengan menuliskan nama Tuhan di atas perkamen dan menempelkannya ke lengan atau mulut golem.

Salah satu kisah golem yang paling terkenal adalah tentang Rabi Judah Loew ben Bezalel, seorang sarjana Talmud yang penting, mistikus Yahudi, dan filsuf.

Rabi ini diyakini hidup pada akhir abad ke-16 di Praha, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Romawi Suci. Pada saat itu, Kekaisaran diperintah oleh Rudolf II.

Meskipun Rudolf adalah seorang kaisar yang tercerahkan, orang-orang Yahudi di Praha menjadi sasaran serangan anti-Semit. Untuk melindungi wilayah Yahudi, rabi menciptakan golem.

Karena golem memiliki kekuatan yang luar biasa, golem juga membantu dengan kerja fisik dalam rumah tangga rabi dan sinagoge.

Selain itu, golem itu diberi kalung khusus yang terbuat dari kulit rusa dan dihiasi dengan tanda-tanda mistik. Kalung ini membuat golem itu tidak terlihat.

Versi lain dari cerita tersebut menyatakan bahwa seorang imam yang membenci orang Yahudi mencoba menghasut orang-orang Kristen di Praha melawan orang-orang Yahudi di dekat Paskah selama musim semi tahun 1580.

Akibatnya, Rabi Loew menciptakan golem untuk melindungi rakyatnya selama musim Paskah .

Sementara golem berhasil melindungi orang-orang Yahudi, cerita tersebut memiliki akhir yang kurang bahagia. Golem itu tumbuh semakin kuat dan kuat, tetapi juga semakin destruktif.

Alih-alih melakukan perbuatan baik, golem mulai mengamuk dan mengancam nyawa yang tidak bersalah.

Akibatnya, Rabi Loew menghapus nama Tuhan dari golem, sehingga mengubahnya kembali menjadi patung tak bernyawa.

Beberapa percaya bahwa golem itu disembunyikan oleh rabi di loteng sinagoganya.

Selain itu, pintu masuk ke loteng dilarang selama berabad-abad, dan tangga ke area tersebut dilepas.

Ketika sinagoge akhirnya dieksplorasi ratusan tahun kemudian, tidak ada jejak apa pun yang menyerupai golem.

Dalam sebagian besar cerita, Golem digambarkan sebagai laki-laki dalam penampilan dan dibuat untuk membantu menyelamatkan orang-orang Yahudi.

Namun, ada beberapa legenda terkenal tentang golem perempuan juga. Misalnya, seorang rabi bernama Horowitz dikatakan telah diduga menciptakan golem “cantik” baginya untuk berhubungan seks.

Hal ini tidak biasa dengan cerita tentang golem perempuan diciptakan sebagai pelayan perempuan yang akan memasak dan membersihkan.

Golem adalah tokoh terkemuka dalam legenda Yahudi sehingga mereka terus menginspirasi seniman dan penulis hingga hari ini.

Paling tidak selama dua ratus tahun terakhir, makhluk-makhluk ini telah memasuki seni lukis, seni pahat, ilustrasi, dan karya seni video dan digital.

Mereka masih memiliki aura ketertarikan dan sihir tentang mereka, tetapi juga mengingatkan kita untuk mempertanyakan apa artinya menjadi manusia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here