Rahasia Ketiga Fatima Masih Menjadi Misteri

  • Share
rahasia ketiga fatima

Rahasia ketiga fatima diungkapkan kepada anak-anak di Cova pada 13 Juli 1917. Itu harus dijaga kerahasiaannya. Ketika Suster Lúcia bersama Suster Dorothean di Tuy, Spanyol, dia jatuh sakit pada pertengahan 1943.

Karena dikhawatirkan dia akan mati sebelum rahasia ketiga diungkapkan olehnya, uskup Leiria meminta agar dia menuliskan sisa rahasia (atau rahasia ketiga) yang diceritakan kepada anak-anak pada tahun 1917.

Dengan patuh, dan di tengah-tengah penyakitnya yang menyakitkan, Sister Lúcia menuliskannya di selembar kertas. Dia meletakkannya di dalam amplop dan menyegelnya.

Amplop yang berisi rahasia ketiga tidak akan dibuka sebelum 1960. Sister Lúcia telah meminta uskupnya Leiria untuk membacanya tetapi dia menolak.

Alih-alih, itu diberikan kepadanya untuk diamankan, dan kemudian, untuk memastikan perlindungan yang lebih baik, ditempatkan di Arsip Rahasia Kantor Suci pada 4 April 1957.

Paus Yohanes XXIII memutuskan untuk tidak mengungkapkan rahasianya dan mengembalikan amplop itu ke Kantor Suci.

Hampir enam tahun kemudian, pada tanggal 27 Maret 1965, Paus Paulus VI membaca isinya dan memutuskan untuk tidak menerbitkannya. Amplop itu kemudian dikembalikan ke Arsip Kantor Suci.

Tidak lama setelah dia terluka parah dalam ledakan tembakan di Lapangan Santo Petrus, Paus Yohanes Paulus II meminta amplop yang berisi bagian ketiga dari rahasia itu.

Paus telah menulis pesan untuk dibacakan kepada para peziarah di Fatima untuk memperingati hari peringatan penampakan.

Yang mengherankan, pesan ini dibacakan dengan lantang pada 13 Mei 1981, saat ini Mehmet Ali Agca melepaskan tembakan ke Paus, yang sedang berdiri di mobil terbuka yang bergerak perlahan ke Lapangan Santo Petrus, yang dipenuhi lebih dari 10.000 orang.

Paus Yohanes Paulus II ditembak empat kali dan menderita kehilangan banyak darah. Dia hampir mati ketika dia tiba di Rumah Sakit Gemelli. Pikiran pertamanya ada di Fátima ketika dia sadar kembali.

Dia mulai membaca memoar Sister Lúcia dan surat-suratnya selama berbulan-bulan penyembuhan di rumah sakit. Pemulihan berjalan lambat, tetapi paus tahu apa yang perlu dia baca selanjutnya.

Pada 18 Juli, Paus Yohanes Paulus II meminta amplop yang berisi rahasia ketiga Fátima.

Baca juga: Rahasia Borobudur leluhur kuno Indonesia

Konfirmasi “rahasia kedua” Fatima, yang merujuk pada Perang Dunia, disinggung secara tidak langsung oleh Paus,

ketika ia berkata: “Berapa banyak korban di abad terakhir milenium kedua ini! Saya sedang memikirkan kengerian dari dua perang besar dan konflik lainnya di bagian lain dunia. Saya juga memikirkan pemusnahan massal manusia”.

Rahasia ketiga Bunda Maria dari Fátima diumumkan pada 13 Mei 2000, pada Misa beatifikasi Francisco dan Jacinta Marto. Misa diadakan di Cova da Iria, di mana Bunda Maria memberi tahu para gembala muda tentang tiga rahasia.

Begitu rahasia ketiga fatima terungkap, kontroversi menyebar seperti api. Banyak yang mempertanyakan apakah Vatikan menahan rahasia penuh. Apakah Gereja mengungkapkan teks otentik?

Namun, selama bertahun-tahun, kisah Fatima telah menarik beragam orang percaya yang tidak biasa. Salah satunya adalah Mehmet Ali Agca, teroris Turki yang menembak John Paul di Lapangan St. Peter.

Dalam proses pengadilan yang mengikuti serangan 1981, Agca mengklaim dia adalah reinkarnasi dari Yesus Kristus – kemudian menuntut agar Vatikan “mengungkapkan misteri ketiga.”

Legenda mengatakan bahwa Paus Yohanes XXIII pingsan atau menangis ketika dia membaca rahasia itu, meskipun gereja tidak akan mengkonfirmasi hal itu.

Dan ketika dia memerintahkan untuk menutupnya kembali tanpa memberitahukan rahasianya, banyak yang berasumsi bahwa itu terlalu mengerikan untuk diungkapkan.

(Ivan Prapanza Eka Putra)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *