Rahasia Borobudur Leluhur Kuno Indonesia

  • Share
borobudur dan konstelasi bintang

Rahasia Borobudur. Indonesia adalah rumah bagi banyak monumen dan bangunan yang indah dan sejarahnya kaya dan kuno.

Itu adalah di pulau Jawa di mana kita menemukan candi Borobudur yang terkenal di dunia yang merupakan mahakarya arsitektur dan dimaksudkan untuk melambangkan konsep Buddhis tentang kosmos dalam bentuk raksasa ‘lotus 3D’.

Ini juga merupakan monumen Budha terbesar yang pernah dibangun!

Ini adalah matahari dengan sebuah planet di bulan sabit dekat 7 titik yang secara resmi diakui sebagai Pleiades.

Cocok dengan peta bintang yang ditemukan secara global yang muncul di banyak relik dan monumen paling suci, bintang seperti matahari di dekat 7 bintang Pleiades.

Ini juga cocok dengan seni Sumeria – hampir 50% dari segel silinder tanah liat mereka termasuk konfigurasi bintang ini dan dalam konteks ‘Dewa’ mereka.

Perhatikan bagaimana bangsa Sumeria menggambar sabit sabit dan bukan sabit bulan, bentuk yang hanya mungkin terjadi ketika sebuah planet melintas di depan matahari.

Tapi masih ada lagi. Tidak hanya bulan sabit yang menahan orang di dalamnya, Nimfa surgawi seperti yang terlihat pada penggambaran lain seperti di sini sesuai dengan 7 Nimfa surgawi Pleiades seperti dalam mitologi Yunani.

Tetapi ada 2 payung terbang tanpa pegangan di sebelah kiri bulan sabit – yang besar dengan pendamping mungil keduanya memiliki rumbai bergelombang di bawah mereka.

Payung suci ini adalah tanda ilahi dan ‘Dewa’ atau makhluk tinggi sering disertai dengan itu dalam karya seni religius.

Ini payung terbang yang sama dengan kubah melayang di atas tokoh-tokoh Buddha ilahi, seperti di sini.

Ini cocok dengan simbol lain yang disertakan pada banyak segel Sumeria yang berhubungan dengan peta bintang, cakram bersayap terbang dengan ‘Dewa’ yang duduk di atasnya, kendaraan mereka.

Inilah yang disebut mitologi India Vimana, kendaraan terbang para ‘Dewa’!

Disk yang bersinar dan bersayap mampu terbang. Payung menunjukkan cakram yang sama di sisi tampilan dengan kubah klasik di ‘piring’ dan apa yang tampaknya uap yang berasal dari itu (diwakili oleh rumbai), mungkin ketika mencapai Ledakan Sonic dan meninggalkan gumpalan seperti awan.

Baca juga: Bawean Prototipe Atlantis di laut Jawa Berada di Busur Geologis Sama

Rahasia Borobudur tidak berakhir pada muralnya saja. Bahkan ada peta bintang yang jauh lebih besar di sini.

Tata letak Borobudur tidak hanya mencakup candi utama tetapi terdiri dari dua monumen satelit yang disebut reruntuhan di sini dan keduanya terletak berseberangan satu sama lain.

Dan sebagai sentuhan terakhir, seluruh area dikelilingi oleh cincin besar, jalan melingkar yang mencakup jalur masuk yang menonjol di sebelah timur.

Dan di sinilah tempat Anda mendapatkan ‘seru’ – ada bukit yang terkenal secara lokal dikenal sebagai ‘Bukit Dagi’ di sebelah Borobudur.

Gunung sederhana ini dalam bentuk kaki seperti ‘pancuran mandi’ besar menunjuk ke kuil dengan cara yang istimewa.

Konfigurasi ini dengan bukit berbentuk kaki dan monumen ‘x’ di dekatnya adalah peta yang terjadi secara global yang muncul di beberapa tempat paling penting di Bumi.

Ini fitur simbol yang sangat kuno ‘Kaki Banteng’ asal Mesir kuno.

Simbol yang mewakili Pleiades dan tradisinya diturunkan selama berabad-abad dan kepada budaya di seluruh dunia.

Rahasia Borobudur, Di sinilah mural bintang berukir masuk ke dalam gambar – peta terestrial adalah peta bintang yang sama terlihat di dinding! Borobudur sendiri mencerminkan bintang mirip matahari di dekat Pleiades berbentuk kaki.

Dan bagaimana dengan lingkaran dan dua monumen satelit? Yang mengejutkan, tata letak di sini adalah kecocokan 100% dengan Stonehenge yang juga membawa peta bintang dengan lingkarannya, 2 batu satelit terkemuka, jalan lintas timur dan Winterbourne Stoke Barrows di dekatnya yang merupakan lingkaran super-kuno yang ditata dalam gambar Pleiades menunjuk ke Stonehenge.

Tetapi bahkan penemuan Kaki Banteng ini bukanlah akhir dari petunjuk peta bintang. Zooming lebih jauh, Borobudur sejajar dengan dua candi lainnya di sepanjang garis lurus imajiner, ketiganya berturut-turut.

Penjajaran ini telah dikenal untuk sementara waktu sekarang dan membingungkan para sarjana. Namun untuk pertama kalinya, maknanya yang mungkin terungkap dalam konteks bintang-bintang!

‘Kebetulan’ kuil yang lebih besar bernama Mendut, dan yang lebih kecil Pawon cocok dengan dua bintang Taurus yang menonjol dan kemerahan di dekatnya, Aldebaran yang lebih cerah dan Ain yang lebih redup.

2 ini benar-benar dalam deretan kasar dengan bintang matahari dekat Pleiades dan bertindak sebagai penunjuk lain untuk menemukan bintang misteri – seseorang hanya harus bergabung dengan keduanya dan memperluas garis menuju Pleiades!.

Untuk melengkapi peta, situs ini menyertakan perataan lain dalam skala yang jauh lebih besar.

Itu adalah barat laut Borobudur di mana orang menemukan monumen tertua Jawa, sekelompok kuil suci yang didedikasikan untuk para leluhur dewa di dataran tinggi vulkanik yang disebut ‘Dataran Tinggi Dieng’ yang berarti … ‘Tempat tinggal para Dewa’.

Mulai dari sini, 3 gunung berapi sejajar dengan situs Borobudur dan arahkan ke sana. Ini menyiratkan bahwa sesuatu 3 berturut-turut di langit menunjukkan jalan menuju Bintang asal Para Leluhur yang akan diwakili oleh Borobudur.

Angka 3 berturut-turut di surga muncul di berbagai peta bintang dan tampaknya merupakan kepanjangan dari Orion Belt.

Penjajaran dengan 3 gunung berapi ini digunakan dalam peta bintang kota Meksiko juga di mana 3 menunjukkan jalan menuju Tenochtitlan dan Teotihuacan.

Juga patut dicatat bagaimana monumen Dataran Tinggi Dieng dijuluki sebagai ‘Arjuna’, pahlawan pemanah mitos dalam epos Mahabharata – tampaknya itu adalah tautan ke Orion Yunani dengan huruf-huruf serupa (Aryuna ~ Orion) yang juga merupakan tokoh besar prajurit langit!

Sumber-sumber linguistik membuktikan bahwa nama dewa India berakar dalam kata Latin sehingga alasannya mungkin. Koneksi ini memverifikasi sabuk interpretasi Orion.

Apa yang diketahui adalah bahwa candi tersebut mewakili struktur kosmos Buddhis yang telah atasnya dengan 3 lingkaran di atasnya yang berarti ‘tempat tinggal para dewa’ … sama seperti referensi Dieng Plateau – ini tidak mungkin menjadi kebetulan.

Ini menunjukkan bagaimana orang-orang dahulu dihormati bukan hanya satu tetapi sebenarnya 3 bintang matahari di sekitar Pleiades, sebuah Trinitas Suci!

Referensi kuil menunjukkan 3 lingkaran (seperti cakram matahari) adalah 3 kediaman para ‘Dewa’ seperti namanya. Hebatnya ketiga didukung oleh 7 tingkat juga, jumlah yang sangat suci menelusuri kembali ke 7 Bintang Pleiades.

Kode lengkap: Tempat ‘Dewa’ adalah tiga dekat tujuh.

Dewa’ yang dipermasalahkan belum pernah menjadi ‘ilahi’. Mereka muncul sebagai bintang manusia, manusia darah dan daging yang turun dari waktu ke waktu dan mengajarkan umat manusia tentang masa lalunya yang terlupakan dan tempat asal sebagaimana dijelaskan oleh intro di situs di sini.

Seni Timur Jauh penuh dengan petunjuk tidak hanya tentang penghormatan peta bintang tetapi juga naga kosmik yang identik dengan tradisi Ular.

Rahasia Borobudur yang lain, Borobodur sendiri mendorong beberapa Naga berukir melingkar turun dari puncak piramida dengan cara yang persis sama seperti yang dilakukan ular pada beberapa piramida Mesoamerika seperti Chichen Itza.

Dalam seni, ular-ular ini muncul sebagai pembawa kosmik ‘Para Dewa’ dan Jiwa-jiwa, saluran-saluran yang dapat dilalui seseorang dan di Mesir orang-orang bintang melakukan perjalanan di antara bintang-bintang – mereka adalah Lubang Cacing!

Hanyalah satu dari sekian banyak contoh bagaimana tradisi Timur melestarikan tema yang sama ini di mana seorang pria muncul dari Pita Naga yang berakhir dengan Bunga Lotus mencapai Bumi.

( Penulis : Ivan Prapanza Eka Putra, Rahasia Borobudur )

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *