Memahami Hukum Karma: Menabur dan Menuai

Memahami hukum karma
Photo by Photoholgic on Unsplash

Hidup ini sudah dirancang sedemikian canggih oleh sang pencipta dalam hukum sebab-akibat. Dalam beberapa kepercayaan dan mitologi bahwa manusia diberi kebebasan untuk melakukan apa saja dengan konsekuensi akan menuai hasil dari apa yang dilakukan. Untuk memahami hukum karma selami tulisan ini hingga baris terakhir

Memahami Hukum Karma: Apa itu Karma ?

“Karma” secara harfiah berarti “tindakan” dan “tindakan” dalam bahasa Sansekerta kuno di India. Ini adalah hukum sebab dan akibat, aksi dan reaksi, urutan dan konsekuensi. Kami selalu menggerakkan penyebabnya, setiap saat, melalui setiap tindakan kami, setiap kata-kata kami, bahkan setiap pikiran kami.

Memahami hukum karma bahwa untuk setiap penyebab yang terjadi, ada efek yang sesuai dan korelatif yang muncul kembali. Beginilah cara alam semesta menjaga harmoni dan keseimbangannya. Jika suatu penyebab digerakkan tanpa memiliki efek yang sesuai, maka seluruh alam semesta akan segera menghilang, karena kelangsungan dan keberadaannya bergantung pada hukum keseimbangan dan pengaturan yang agung ini.

Tapi itu tidak akan pernah terjadi karena hukum karma adalah hukum abadi. Hukum karma adalah “hukum tertinggi alam semesta”. Setiap makhluk yang sadar diri di alam semesta, tanpa kecuali, tunduk pada Hukum Karma. Setiap makhluk yang memiliki kesadaran diri individu dan kekuatan pilihan cerdas adalah pencipta penyebab karma.Untuk setiap sebab, pasti ada akibat.

Orang yang mengharapkan karma untuk “mengejar” orang lain hanya menciptakan karma yang lebih buruk untuk masa depan mereka karena kurangnya belas kasih dan balas dendam. Karma dan reinkarnasi berhubungan erat satu sama lain.

Anda tidak dapat memilikinya. … tanpa yang lain. Jelas bahwa hidup tidak cukup lama untuk menuai semua akibat dari setiap penyebab yang telah kita picu dalam kehidupan itu. Juga jelas bahwa beberapa aspek dan keadaan kehidupan kita saat ini tidak berasal dari kehidupan sekarang, tetapi tampak di masa depan. Masa lalu yang jauh.

Inkarnasi fisik itu sendiri adalah efek karma, karena salah satu alasan utama kita bereinkarnasi adalah untuk berurusan dengan karma masa lalu kita. Untuk memiliki pemahaman yang benar tentang Karma, seseorang juga harus menerima dan percaya pada reinkarnasi.

Untuk memiliki pemahaman yang benar tentang reinkarnasi, seseorang juga harus menerima dan percaya pada Karma. Ada tiga divisi Karma dan dalam H. Hindu ini disebut Sanchita Karma, Prarabdha Karma dan Agami (juga dikenal sebagai Kriyamana dan Vartamana) Karma.Sanchita Karma seseorang adalah “akun karma” atau “reservoir karma” mereka, gudang dari semua karma kehidupan masa lalu mereka yang belum ditangani.

Prarabdha Karma adalah bagian khusus dari Sanchita Karma yang diharapkan akan dihadapi dan dialami orang tersebut dalam kehidupan saat ini. diperlakukan dengan sukses, beberapa Karma mereka akan habis dan musnah. Agami Karma adalah Karma baru yang kita ciptakan untuk diri kita sendiri di sini dan sekarang saat kita menjalani kehidupan saat ini.

Dia menambahkan Karma Sanchita kita dan akan bermanifestasi sebagai Prarabdha Karma kita di masa depan. Memang benar bahwa kita semua memiliki “banyak hal dalam hidup”. Ini adalah sisi karma kita, pembagian karma kita yang ditentukan dari situasi, keadaan dan pengalaman.

Kita harus selalu berusaha untuk yang terbaik, tetapi ketika kita tidak bisa sesukses yang kita inginkan dalam beberapa bidang kehidupan, tidak peduli seberapa keras kita mencoba atau apa yang kita lakukan, kita harus menerimanya sebagai indikasi Karma kita dan menjadi bersyukur. dan bahagia karenanya. yang kita miliki daripada menjadi frustrasi dan tertekan tentang apa yang tidak kita miliki atau tidak dapat kita miliki. Tidak ada hal seperti berpikir positif, visualisasi kreatif, afirmasi, atau doa, yang dapat mengubah banyak karma Anda dalam hidup.

Itu adalah Prarabdha Karma Anda.Ini bukan fatalisme; itu adalah hukum takdir yang diciptakan sendiri. Di masa lalu Anda menciptakan masa kini Anda dan di masa sekarang Anda menciptakan masa depan Anda. SEGALA SESUATU YANG TERJADI pada kita adalah KARMA YANG TEPAT atau KARMA YANG BERWENANG. Tidak mungkin sebaliknya, karena tidak ada yang bisa terjadi di luar.

Dimana Karma Disimpan?

Saya telah membaca bahwa itu disimpan di tulang belakang dan chakra. Ada berbagai informasi tentang topik ini. Ada yang mengatakan bahwa karma disimpan dalam tubuh astral dan kausal.

Saya juga telah membaca bahwa itu disimpan dalam tubuh pikiran bawah sadar. Jadi di mana tepatnya benih karma disimpan? Guru dan buku yang berbeda mungkin menawarkan jawaban yang sedikit berbeda.

Berdasarkan ajaran Paramhansa Yogananda dan murid langsungnya, Swami Kriyananda Mereka menjelaskan bahwa karma kita – jumlah total dari setiap tindakan, aktivitas atau pemikiran yang pernah kita miliki atau lakukan dalam kehidupan ini dan kehidupan lain – tersimpan di tulang belakang astral dalam bentuk vritti, yang merupakan benih karma, atau individu.

Secara spesifik tersimpan di cakra, dan lebih lanjut Swami Kriyananda menjelaskan bahwa sistem cakra spinal/astral merupakan perpanjangan dari alam bawah sadar, oleh karena itu karma tersimpan secara dinamis di cakra spinal/astral yang merupakan bagian dari badan astral.

Tetapi tubuh kausal harus terlibat dalam beberapa aspek sistem “penyimpanan” ini, karena tubuh sebab akibat terdiri dari semua pemikiran dan ide-ide kita.Yogananda sering secara longgar menerjemahkan tubuh kausal sebagai “ide” atau “tubuh ide”, yang jauh lebih tepat daripada “tubuh kuman”.

Istilah “benih” dalam konteks karma juga membingungkan, karena memberi orang gagasan bahwa “benih” ini entah bagaimana bersifat fisik atau padat. Istilah vritti jauh lebih efektif dalam menggambarkan karmakarma sebagai pusaran energi.

Memahami hukum Karma dan Reinkarnasi

Banyak orang berbagi teori reinkarnasi atau karma, atau apa yang terjadi pada kematian. Memahami hukum karma dengan menyadari bahwa setiap tindakan Anda, baik atau buruk, memiliki efek tertentu pada hidup Anda.

Efek dari tindakan ini dalam hidup tetap bersarang di alam bawah sadar; dibawa oleh kehidupan lampau yang tersembunyi di alam bawah sadar, siap seperti benih untuk berkecambah di bawah pengaruh lingkungan yang sesuai. Karma menyatakan bahwa ketika seseorang menabur, dia pasti akan menuai.

Sebelum Anda bertindak, Anda memiliki kebebasan, tetapi setelah Anda bertindak, efek tindakan itu akan mengikuti Anda, suka atau tidak suka. Itu adalah hukum karma. Anda sendiri yang bertanggung jawab atas diri Anda sendiri.

Tidak ada orang lain yang dapat menanggapi tindakan Anda di pertarungan terakhir. Anda bekerja di dunia di mana karma Anda, aktivitas masa lalu Anda, telah menempatkan Anda hanya pada satu orang yang dapat Anda lakukan: diri Anda sendiri.

Kegagalan atau penyakit Anda atau masalah lain dimulai dengan tindakan sembrono di kehidupan lampau, dan akibat dari penyebab tersebut telah muncul di dalam diri Anda, menunggu waktu Anda. hak untuk melimpah Penyakit, kesehatan; kegagalan, keberhasilan; ketidaksetaraan, kesetaraan; kematian dini, umur panjang – semua ini adalah hasil dari benih tindakan yang telah kita tabur di masa lalu.

Mereka membawa kita ke dunia ini dengan berbagai tingkat baik atau buruk dalam diri kita.Jadi meskipun Tuhan menciptakan kita menurut gambar-Nya, tidak ada dua orang yang sama; masing-masing telah menggunakan pilihan bebas yang diberikan Tuhan untuk menciptakan sesuatu selain dirinya sendiri.

Inilah sebabnya mengapa beberapa orang menderita karena alasan apa pun. Yang lain marah setidaknya karena provokasi. Dan ada juga yang makan tanpa henti tanpa mengendalikan diri. Apakah Tuhan membuat mereka seperti itu? Tidak, penderitaan manusia bukanlah tanda murka Tuhan terhadap umat manusia, melainkan tanda ketidaktahuan manusia akan hukum ilahi.

Masing-masing telah menjadikan dirinya apa adanya.Tidak akan ada keadilan di dunia ini jika Tuhan secara sewenang-wenang menjadikan kita siapa kita. Kadang-kadang saya berpikir Tuhan harus melihat dengan takjub kebun binatang manusia yang sangat besar di sini, menyalahkannya karena sakit kepala atau sakit perut, atau selalu dalam masalah. salahkan Tuhan atau orang lain jika Anda menderita penyakit, masalah keuangan, gejolak emosi.

Anda menciptakan penyebab masalah di masa lalu dan perlu menunjukkan tekad yang lebih besar untuk menghilangkannya sekarang. Seseorang dilahirkan dalam keluarga tertentu, dalam lingkungan sosial dan nasional tertentu, karena sebab-sebab tertentu, tindakan masa lalunya sendiri.

Oleh karena itu, manusia adalah arsitek dari nasibnya sendiri. Anda hampir dapat memprediksi seperti apa dia di kehidupan selanjutnya dengan menganalisis minat dan kebiasaan dominannya dalam kehidupan ini. Karena setiap efek atau benih dari tindakan masa lalu kita, karma kita, dapat dihancurkan dengan membakarnya dalam api meditasi, konsentrasi, cahaya super daran yang menyedihkan dan tindakan lurus, maka tidak ada yang namanya takdir.

Anda membuat takdir Anda. Tuhan telah memberi Anda kebebasan dan Anda bebas untuk mematikan kekuatannya atau membiarkannya masuk. Penangkal paling kuat untuk karma buruk masa lalu kita adalah latihan Kriya Yoga, yang bekerja langsung pada Vritti di tulang belakang, di mana karma kita berada.

Melalui latihan Kriya yang mendalam, kita membakar, atau “memanggang,” benih karma kita.Tugas kita adalah menanggapi karma dengan sikap yang benar dan usaha yang benar, tetapi anugerah ilahilah yang pada akhirnya membebaskan kita dari semua karma.

Hidup Yang Ditentukan

Inilah mengapa manusia bisa diprediksi Begitu seseorang lahir, dia hanya menjalani takdirnya Begitu lahir, nasibnya sebenarnya ditentukan sampai ‘mati’ Sudah ada rencana Apa itu dikatakan kehendak bebas bukanlah kehendak bebas yang sesungguhnya, karena apa pun yang terjadi, pilihan sebenarnya hanyalah kecenderungan bawah sadar dari kehidupan Jika manusia menjalani hidup seperti ini, maka hidup memang takdir.

Dalam filosofi Jawa, wayang dikatakan sebagai cerita yang sudah selesai bahkan sebelum wayang dikeluarkan dari kotaknya oleh dalang. Disini dimaknai bahwa kehidupan manusia bahkan sebelum kelahirannya sudah ditentukan.. Akhirnya sudah diketahui Mengapa kita memilih istri/suami yang kita yakini sebagai pilihan kita atas kehendak bebas kita, pada kenyataannya itu bukanlah pilihan yang adil kecenderungan dari kehidupan masa lalu kita yang tidak kita sadari, apa yang kita anggap sebagai pilihan kehendak bebas.

Memahami hukum karma dengan menyadari bahwa sebenarnya dari lahir sampai mati hidup ini sudah di takdirkan, sudah ada rencana, tinggal kita alami saja, hanya seorang “Buddha” yang tersadarkan. , yang tidak bisa diprediksi…Hanya seorang Buddha yang tidak memiliki rencana Tindakannya bukanlah reaksi terhadap Penyebab yang bahkan tidak dimiliki oleh jiwa Yang mati setiap saat Itulah sebabnya setiap saat lahir selalu Baru Jika mata terbuka dalam tidur semua mimpi berhenti dengan sendirinya hidup, maka ada

Leave a Reply

Your email address will not be published.