Mumi Ramses II, Firaun Penguasa Mesir

firaun ramses II
Mumi Ramses II dan hasil proyeksi wajah Ramses II

Mumi Ramses II, Firaun Penguasa Mesir. Raja Ramses II lahir 1303 SM dan meninggal pada tahun 1213 SM, putra Seti I dan Ratu Tuya, firaun ketiga dari Dinasti ke-19 Mesir.

Ramses II sering dianggap sebagai firaun terbesar, paling terkenal, dan paling kuat di Kekaisaran Mesir.

Dia naik takhta Mesir pada awal dua puluhan (sekitar 1279 SM) dan memerintah selama 66 tahun sampai kematiannya (1213 SM).

Keluarga Ramses, yang berasal dari non-kerajaan, berkuasa beberapa dekade setelah pemerintahan reformis agama Akhenaton (Amenhotep IV, 1353–36 SM)

Dan mulai memulihkan kekuasaan Mesir di Asia, yang telah menurun di bawah Akhenaton dan penggantinya, Tutankhamen.

Ayah Ramses, Seti I, menaklukkan sejumlah pangeran pemberontak di Palestina dan Suriah selatan dan mengobarkan perang terhadap orang Het di Anatolia untuk memulihkan provinsi-provinsi di utara yang telah beralih dari kendali Mesir ke Het.

Seti mencapai beberapa keberhasilan melawan orang Het pada awalnya, tetapi keuntungannya hanya sementara,

Karena pada akhir pemerintahannya musuh telah berdiri kokoh di Sungai Orontes di Kadesh, sebuah benteng kuat yang dipertahankan oleh sungai, yang menjadi kunci bagi mereka. perbatasan selatan.

Apa yang membuat seorang Ramses II perkasa?

Ramses II mengakui bahwa diplomasi dan kampanye hubungan masyarakat yang lengkap dapat mengurangi kekurangan militer.

Prestasi bangunannya yang terkenal, termasuk keajaiban di Karnak dan Abu Simbel, mencerminkan visinya tentang bangsa yang besar dan tentang dirinya sebagai “penguasa dari para penguasa.”

Dia mendirikan lebih banyak monumen dan patung dibandingkan para Firaun sebelumnya. Akibatnya, ia telah lama dianggap oleh orang Mesir sebagai Ramses Agung dan pemerintahannya selama 66 tahun dianggap sebagai puncak kekuasaan dan kejayaan Mesir.

Apakah Ramses II adalah Firaun pada zaman Nabi Musa?

Identitas Firaun dalam kisah Musa telah banyak diperdebatkan, tetapi banyak sarjana cenderung menerima bahwa raja pada kisah Exodus adalah Raja Ramses II.

Alkitab meneguhkan bahwa orang Israel harus membangun ”kota-kota persediaan, Pitom dan Ramses, untuk Firaun”.

Catatan Mesir meneguhkan bahwa raja-raja dinasti ke-19 (ca 1293-1185 SM) meluncurkan program militer besar di Levant.

Sebagai bagian dari upaya ini, Raja Seti I (ca 1290–1279 SM) membangun kota garnisun baru, yang penggantinya, Ramses II (ca 1279– 1213 SM), belakangan disebut Pi-Ramesses.

Ramses II juga membangun kota kedua yang didedikasikan untuk pelindung pribadinya, Atum, yang disebut Per Atum. Kedua kota ini sangat mungkin adalah Ramses dan Pithom menurut Alkitab.

Mumifikasi Raja Ramses II

Proses mumi Ramses II dilakukan dengan cara otaknya diangkat menggunakan pengait panjang yang dimasukkan melalui rongga hidungnya.

Setelah otak diangkat seluruhnya, mereka mengisi rongga hidungnya dengan merica, biji-bijian, dan tulang hewan kecil untuk mempertahankan struktur unik hidung Ramses II.

Pembalsem kemudian membungkus jari kaki, jari tangan, dan kaki secara individual yang menunjukkan perhatian yang sangat baik terhadap detail dan ketepatan.

Setelah setiap bagian tubuhnya dibungkus, mereka meletakkan Kitab Orang Mati di antara kedua tangannya.

Akhirnya, tubuh Ramses II dibungkus dengan kain putih dan pembalsem dengan hati-hati melukis gambar Osiris (Dewa Dunia Bawah Mesir) di bagian luar pembungkus sebagai sentuhan akhir.

Ramses II awalnya dimakamkan di makam KV7 di Lembah Para Raja, Mesir tetapi, karena penjarahan, para pendeta kemudian memindahkan jenazahnya ke area penahanan, membungkusnya kembali, dan meletakkannya di dalam makam ratu Inhapy.

Tujuh puluh dua jam kemudian patung itu dipindahkan lagi, ke makam Imam Besar Pinudjem II. Semua ini dicatat dalam hieroglif pada linen yang menutupi tubuh. Hari ini muminya ada di Museum Mesir Kairo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *